Ada Sanksi Bagi Warga Yang Menolak Untuk Divaksin

  • Whatsapp

AKTUALBORNEO.COM-Juru Bicara Vaksin COVID-19 Kementerian Kesehatan dr.Siti NadiaTarmidzi
Menyatakan bahwa di Perpres 14 tahun 2021 ada beberapa sanksi termasuk penundaan bansos, administrasi, dengan uu wabah kurungan 1 tahun atau 6 bulan denda Rp 1 juta sampai Rp 500 ribu merupakan langkah terakhir,”

“Vaksinasi massal bertujuan bersama sebagai warga negara Indonesia untuk keluar dari pandemi Covid-19. Nadia menegaskan vaksinasi bertujuan melindungi kepentingan masyarakat bersama, bukan hanya individu.

“Jadi edukasi dan persuasif langkah kami untuk mengajak masyarakat yang masih mungkin ada penolakan. Keterlibatan tokoh agama dan termasuk menjadi penting keteladanan mengajak komunitas,” katanya.
Di jakarta(15/02/2021)

Pada Perpres Republik Indonesia Nomor 14 Tahun 2021 Tentang Perubahan Atas Peraturan Presiden Nomor 99 Tahun 2020 tentang Pengadaan Vaksin dan Pelaksanaan Vaksinasi dalam Rangka Penanggulangan Pandemi Corona COVID-19. Soal sanksi tertuang Pasal 13A ayat (4) Perpres.

4) Setiap orang yang telah ditetapkan sebagai sasaran penerima Vaksin COVID-19 yang tidak mengikuti Vaksinasi COVID-19 sebagaimana dimaksud pada ayat (2) dapat dikenakan sanksi administratif, berupa:
a. penundaan atau penghentian pemberian jaminan sosial atau bantuan sosial;
b. penundaan atau penghentian layanan administrasi pemerintahan; dan/atau
c. denda.(AB)/CNBC

Pos terkait

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *