Ardiansyah Sulaiman Ajak Masyarakat Toraja untuk Berinvestasi di Kutai Timur

Bupati Ardiansyah Sulaiman saat menghadiri syukuran dan peresmian Sekretariat Ikatan Keluarga Toraja (IKAT) Kutim. (Foto: Prokutim)

AKTUALBORNEO.COM – Bupati Kutai Timur Ardiansyah Sulaiman mengajak masyarakat Toraja untuk berinvestasi di Kutim.

Hal itu dikatakan Ardiansyah saat menghadiri syukuran dan peresmian Sekretariat Ikatan Keluarga Toraja (IKAT) Kutim pada Sabtu (11/11/2023).

Bacaan Lainnya

Dia mengatakan jika kabupaten Kutai Timur merupakan salah satu daerah penghasil batu bara terbesar di Indonesia.

Sebab katanya, APBD Kutai Timur (Kutim) hingga saat ini masih sangat tergantung dari sektor pertambangan.

“Ada sekitar 80 persen APBD Kutim berasal dari royalti sektor pertambangan batu bara dan migas,” katanya.

Badan Perencanaan Pembangunan Nasional (Bapenas) menyusun Rencana Kerja Pemerintah Daerah Jangka Panjang (RKPDJP) ke 2 beberapa waktu lalu di Samarinda.

Namun tidak menyertakan sektor pertambangan, sebagai sektor unggulan dalam meningkatkan fiskal daerah.

“Bappenas menyebut ada tujuh sektor yang menjadi fondasi bagi Kutim dalam meningkatkan fiskal daerah yakni sektor pertanian, perkebunan, peternakan, kelautan dan perikanan, kehutanan dan pariwisata,” sebutnya.

“Sektor pertambangan tidak lagi disebutkan. Ini menjadi tantangan yang harus disiapkan sejak dini,” tambah Bupati Ardiansyah Sulaiman.

Dikatakannya, Kutim saat ini menjadi “super hub” atas keberadaan IKN Nusantara di Kaltim.

“Artinya bukan hanya menjadi daerah penyangga, namun daerah utama yang ikut menopang perekonomian IKN Nusantara,” katanya.

Menurut Ardiansyah, kuncinya adalah hilirisasi. Tidak ada lagi ekspor “raw material” atau bahan mentah. Tetapi harus ada turunan dari bahan utama itu. Seperti industri sawit dan turunannya, industri kelautan dan perikanan, peternakan serta pengembangan, hingga pariwisata.

“Jadi saya menawarkan kepada pengusaha asal Toraja untuk berinvestasi dalam bidang -bidang tersebut,” ajak Ardiansyah.

Dia mengungkapkan jika ditahun 2030 mendatang Pemerintah Pusat akan mengurangi pemakaian bahan bakar fosil dan secara bertahap beralih ke bahan bakar energi hijau atau bio diesel yang lebih ramah lingkungan.

“Peluang dan potensi dari sektor perkebunan dan pertanian ini sangat besar. Contohnya seperti kebutuhan gula kristal dari produk nenas yang sangat diminati masyarakat Polandia bahan bakunya ada di Kecamatan Batu Ampar,” ungkapnya.

Bupati menyampaikan selamat menggunakan sekretariat dengan baik. Dia berharap sekretariat dimaksud bermanfaat bagi warga Toraja dan Kutim lainnya.

Sementara itu, Ketua Panitia Pembangunan dan Peresmian Sekretariat IKAT Kutim Letkol Czi Pabate menjelaskan bahwa pembangunan sekretariat ini dimulai sejak Maret 2021 dan selesai November di tahun yang sama. Terdiri dari satu “Tongkonan” dan 3 buah “Alang” atau lumbung padi.

“Terima kasih atas dukungan Pemkab Kutim dan juga seluruh sub kerukunan IKAT, sehingga bangunan ini selesai dan bisa difungsikan,” ucapnya.

Disebutkannya ada sedikitnya 38 sub kerukunan yang telah berpartisipasi dalam pembangunan Sekretariat IKAT tersebut.

Sekretariat ini bisa berdiri tentu dilandasi rasa kekompakan dan gotong royong yang tinggi. Saya sangat merasakan bagaimana eratnya persaudaraan yang terjalin selama tugas sebagai Komandan Kodim 0909 Kutim,” ungkap Pabate.

Sebelumnya Ketua IKAT Kutim Pither Buyang menyebutkan, sekretariat ini menjadi motivasi bagi pengurus dalam meningkatkan pelayanan di lingkungan masyarakat Toraja yang ada di Sangatta dan sekitarnya.

Piter Buyang mengingatkan warga Toraja untuk senantiasa berdoa bagi pemerintah dan kesejahteraan kota Sangatta.

“Ada nats di alkitab menyebutkan usahakanlah kesejahteraan kota kemana engkau Aku buang (tempatkan) dan berdoalah untuk kota itu kepada Tuhan. Sebab kesejahteraan kota itu adalah kesejahteraanmu pula,” sebut Piter.

Piter juga menyebutkan “Tongkonan” ini juga bisa menjadi obyek wisata yang dapat digunakan seluruh warga Sangatta.

Kata dia, misalnya saja jika belum sempat berwisata atau kangen ingin ke Toraja bisa lebih dulu berkunjung ke tempat tersebut.

“Silakan (datang), terbuka bagi siapa saja,” sebutnya. (Adv/Zr)

Pos terkait