Bupati-Wabub Kutim Jalani Upacara Beluluh Kesultanan Kutai

  • Whatsapp

AKTUALBORNEO.COM – Duduk di balai bambu bertingkat tiga tandai dimulainnya ritual beluluh yang diikuti Bupati dan Wakil Kutai Timur (Kutim), Ardiansyah Sulaiman dan Kasmidi Bulang. Layaknya seorang raja yang bertahta disinggasana, keduanya menjalani ritual adat sebagai penghargaan dari Sultan Kutai Kartanegara Ing Martadipura.

Upacara adat ini sekaligus, untuk mendoakan keselamatan bagi Ardinasyah-Kasmidi beserta istri dan keluarga setelah terpilih dan dilantik sebagai Bupati dan wakil bupati Kutim.

Upacara adat beluluh berlangsung di kediaman pribadi Kasmidi Bulang, Jalan Patung Burung, Sangatta Selatan, Kutim, Kaltim, Rabu (7/4/21) pukul 08.00 Wita, ini dihadiri langsung Sultan Kutai Ing Martadipura Adji Mohammad Arifin, beserta kerabat kerjaan Kutai. Turut dihadiri Sekda Kutim Irawansyah dan pejabat Pemkab Kutim lainnya, serta Ketua DPRD Kutim Joni.

Sebagaimana tradisinya, upacara beluluh ditujukan kepada kepala daerah pemerintahan atau kerajaan sebagai pembersihan atau pensucian diri.

Upacara beluluh dilakukan terhadap Ardiansyah Sulaiman dan istri Siti Robiah, serta Kasmidi Bulang dan istri Tirah Satriani.

Bupati Kutim Ardiansyah Sulaiman mengatakan, upacara adat beluluh tersebut merupakan wujud penghargaan oleh Sultan Kutai kepada kepala daerah yang ada di wilayah Kutai, yang kini terbagi menjadi Kutai Kartanegara, Kutai Timur, Bontang, hingga Kutai Barat.

“Jadi, setiap ada kepala daerah yang baru, maka Sultan akan menawarkan diri untuk upacara adat seperti itu. Dan kami merasa sangat terhormat dengan apa yang disampaikan oleh Sultan,” ungkap Ardiansyah kepada awak media, Rabu siang.

Dirinya mengaku, sebenarnya upacara adat beluluh tersebut telah ditawarkan sejak beberapa waktu lalu. Namun penyesuaian dengan padatnya jadwal kegiatan pemerintahan akhirnya jatuh pada 7 April 2021.

“Dari beberapa hari yang kami cari, ketemunya hari ini. Meskipun akhirnya tabrakan dengan jadwal kunjungan pangdam,” ucap Ardiansyah.

Hj. Siti Robiah saat mengikuti beluluh.
Hj. Tirah Satriasni, SE., MM ketika ikuti beluluh.

“Tapi karena sudah diagendakan, makanya kami betul-betul sesuaikan waktunya antara jadwal beluluh dengan kunjungan pangdam, sehingga bisa,” lanjutnya. (red).

Pos terkait

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *