Gubernur Isran Noor Ungkap Konstribusi Besar Kaltim Sebagai Penyangga Perdagangan Nasional

  • Whatsapp

AKTUALBORNEO.COM – Kontribusi Kaltim terhadap neraca perdagangan nasional ternyata sangat  besar. Bersama Provinsi Jawa Barat, kata Gubernur,  Kaltim menjadi penyangga defisit perdagangan nasional.

Hal itu disampaikan Gubernur Kaltim H Isran Noor pada Rapat Paripurna Ke-2 DPRD Kaltim Dalam Rangka Peringatan HUT Provinsi Kaltim Ke-66 di Gedung B DPRD Kaltim, Kamis (5/1/2022).

“Jawa Barat dan Kaltim adalah dua provinsi tertinggi dalam ekspor nonmigas Indonesia. Dua provinsi ini adalah penyangga defisit perdagangan nasional,”  tegas Gubernur Isran Noor.

Memang kata Gubernur, bila dilihat dari sisi jumlah ekspor, Kaltim masih berada sedikit di bawah Jawa Barat.

Tetapi lanjut Gubernur, dari sisi surplus (selisih positif nilai ekspor dan impor), Kaltim jauh lebih baik dari Jawa Barat.

Menurut Gubernur, peran Kalimantan Timur dalam pengumpulan devisa bagi negara sungguh luar biasa.

“Tahun 2022 Kaltim mencapai  puncak dalam cadangan devisa negara. Tidak pernah terjadi  dalam sejarah, dimana pencapaian kontribusi selisih ekspor dan impor (surplus) Kaltim adalah yang terbaik di Indonesia,” ucap Gubernur Isran Noor bangga.

Sebagai contoh, pada Oktober 2022 lalu  total ekspor Kaltim mencapai  USD 3,25 miliar atau setara Rp45,5 triliun. Sementara total impor Kaltim hanya USD 585 juta. Atau terjadi surplus USD 2,67 miliar atau sebesar Rp37,3 triliun.

Sejarah pencapaian surplus tertinggi neraca perdagangan nasional ini menjadi  bukti kuat kiprah “Kaltim Berdaulat”  dalam kontribusi besarnya untuk Negara Kesatuan Republik Indonesia (NKRI).

“Jadi, Kaltim Berdaulat itu bukan Kaltim mau merdeka. Tetapi mandiri dalam kedaulatan daerah sebagai bagian dari NKRI, dan sebagai sesama anak bangsa,”  tegas Gubernur Isran Noor dalam banyak kesempatan.

Sebagai informasi, ekspor Kaltim sendiri pada tahun 2022 sebesar USD 27,7 miliar. Sementara Provinsi Jawa Barat USD 32,2 miliar. Posisi ketiga tertinggi ekspor nonmigas adalah  Jawa Timur dengan USD 19,8 miliar dan Riau dengan USD 17,6 miliar. (*)

Gubernur Isran Noor Ungkap Konstribusi Besar Kaltim Sebagai Penyangga Perdagangan Nasional

Pos terkait

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *