Jelang Pilkada 2020, Plt Bupati Kutim Imbau Jangan Terprovokasi Isu Tak Benar

Foto Plt Bupati Kutim Kasmidi Bulang

AKTUALBORNEO.COM – Plt Bupati Kutai Timur (Kutim) Kasmidi Bulang menyadari bahwa pelaksanaan Pemilu 2020 menjadikan warga memiliki pandangan politik yang berbeda.

Namun demikian, ia meminta hal tersebut bukan menjadi masalah serta tetap menjaga persatuan dan kesatuan bangsa, terutama di Bumi Untung Benua.

“Beda pandangan politik itu biasa dan bukan menjadi hal yang dipersoalkan, tapi yang paling penting masyarakat harus bersikap dewasa sehingga pemilu dapat berjalan dengan aman, lancar dan damai,” kata Kasmidi saat ditemui awak media, Rabu (19/8/2020).

Menurut dia, persatuan dan kesatuan sangat penting untuk menjaga keamanan dan ketertiban di masyarakat.

Selain itu, dengan terciptanya suasana yang kondusif juga berperan dalam upaya pembangunan Kutim yang lebih baik lagi.

“Mari kita berkerjasama untuk menjadikan Kutim yang kondusif, maju dan sejahtera,” ungkapnya.

Dikatakan Kasmidi, pencapaian selama ini sudah menunjukan hasil yang positif. Namun demikian, hal tersebut juga tak luput dari segala kekurangan sehingga dijadikan bahan evaluasi agar pelaksanaan di tahun 2020 dapat lebih maksimal.

“Kita harus terus bersemangat mewujudkan visi misi yang dimiliki Kutai Timur,” imbuhnya.

Dia menuturkan, tantangan ke depan tidak semakin ringan seiring dengan perkembangan zaman dan harus bisa melakukan penyesuaian.

“Potensi yang ada harus dioptimalkan seperti sektor pertanian hingga kepariwisataan yang selama ini menjadi sektor,” pungkasnya.

Kasmidi menyebutkan gelaran Pemilu 2020 membuat potensi kerawanan. Sebab bacalon sama-sama kuat untuk menghadapi kontestasi lima tahunan ini.

“Pada intinya mari ciptakan situasi yang sejuk, aman dan damai. Beda pandangan politik hal biasa, tapi yang terpenting harus bersikap dewasa,” tandasnya.

Kasmidi menambahkan, salah satu hal yang perlu disikapi masyarakat adalah tentang adanya kabar berita bohong (hoax). Ia meminta pada masyarakat saat ada kabar yang belum tentu kebenarannya agar tidak menelan secara mentah-mentah sehingga terhindar dari kabar bohong yang disebarkan oleh oknum yang tak bertanggung jawab.

“Jangan mudah termakan isu yang sengaja digulirkan untuk kepentingan orang yang sengaja ingin membuat suasana menjadi gaduh, dan tak kondusif,” tutupnya. (Udin/ab).

Pos terkait

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *