Muharram 2020: Sejarah, Makna Dan Ketahui Semua Tentang Hari Asyura

  • Whatsapp

AKTUALBORNEO.COM – Muharram merupakan masa duka mendalam bagi Muslim Syiah di seluruh dunia. Ini adalah bulan berkabung atas wafatnya Hazrat Imam Hussain, cucu Nabi Muhammad. Pada Muharram, pelayat salat di masjid dan melakukan prosesi berduka atas kematian cucu Nabi.

Dilangsir dari ndtv.com. Tahun ini karena pandemi COVID-19, izin prosesi Muharram di India selama akhir pekan telah ditolak oleh Mahkamah Agung. Pengadilan mengatakan itu akan menyebabkan kekacauan dan “satu komunitas tertentu akan menjadi sasaran” karena menyebarkan virus corona.

Umat ​​Muslim di banyak belahan dunia merayakan duka selama Muharram dengan donor darah. Selama bulan Muharram, yang pertama dalam kalender lunar Islam, Hari Asyura sangat penting.

Tahun ini, Hari Asyura jatuh pada hari Minggu. Muslim Syiah menandai upacara berkabung pada hari ini dan itu disebut Asyura Pada hari Asyura, cucu Nabi, Hussain Ibn Ali (Hazrat Imam Hussain) tewas dalam Pertempuran Karbala pada tahun 680 M.

Muslim Syiah berduka atas hari Asyura oleh Memukul diri dengan benda tajam Ini melambangkan penderitaan yang dialami oleh cucu Nabi sebelum wafatnya Asyura juga menandai hari Musa (Musa) diselamatkan dari Fir’aun Mesir oleh Tuhan Hari Asyura juga merupakan simbol perjuangan melawan ketidakadilan dan penindasan.

Pos terkait

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *